5 Tempat Terlarang yang Tidak Boleh Dikunjungi

Manusia tidak dapat mengunjungi pulau lepas pantai Carolina Selatan karena terdapat 4.000 monyet yang dapat membawa virus mematikan.

foto karl smith
Foto Karl Smith ada di Unsplash.

Masih ada tempat-tempat di dunia kita yang beragam yang tidak dapat dikunjungi orang, yang diselimuti misteri dan dilindungi oleh hukum atau oleh alam itu sendiri. Mereka meluas di luar kuil kuno yang dipenuhi dengan makna spiritual dan pulau-pulau yang merupakan rumah bagi satwa liar yang terancam punah.

Terlepas dari kemajuan teknologi dan peningkatan akses perjalanan, lokasi terlarang ini memicu keingintahuan manusia dan menekankan batas-batas eksplorasi. Mereka mengandung kisah-kisah yang tak terhitung dan rahasia tersembunyi, terkadang demi keselamatan lingkungan dan perlindungan warisan budaya. Misteri seputar area terlarang ini mendorong kita untuk mencari tahu lebih banyak tentang asal-usul tempat-tempat ini dan alasan di balik isolasi mereka.

1. Kuil Agung Ise, Jepang​

Kuil Agung Ise di Jepang adalah tempat damai yang melambangkan tradisi dan spiritualitas. Kuil ini didedikasikan untuk Amaterasu, dewi Shinto yang diyakini sebagai nenek moyang keluarga kekaisaran Jepang dan dewi matahari dan alam semesta. Karena signifikansi religiusnya, kuil ini memiliki kepentingan nasional.

Grand Shrine of Ise
Kuil Agung Ise. | Sumber: Blog GaijinPot

Salah satu fitur paling menarik dari kuil ini adalah arsitekturnya. Itu dibangun menggunakan teknik kuno yang menggunakan kayu, bukan paku. Metode ini mengungkapkan keterampilan dan pengetahuan arsitektur Jepang kuno dengan menghubungkan tradisi masa kini dengan masa lalu.

Kuil ini direkonstruksi dari awal setiap 20 tahun, dalam ritual yang merayakan kepercayaan Shinto dalam pembaruan dan ketidakkekalan. Rekonstruksi terbaru dilakukan pada tahun 2013. Ritual Shikinen Sengu menyoroti pengingat perubahan hidup yang konstan dan pentingnya membangun hubungan dengan warisan kita.

Meskipun merupakan situs budaya dan agama yang penting, sebagian besar bagian kuil ditutup untuk pengunjung. Hanya pendeta dan anggota keluarga kekaisaran yang dapat memasuki area terdalam kuil. Pembatasan ini juga membantu menjaga kesucian dan kemurnian wilayah tersebut.

Namun, pengunjung masih dapat merasakan spiritualitas dan signifikansi sejarah kuil dari sudut pandang yang ditentukan di sekitar areanya dan dengan berjalan melalui hutan dan jalan setapak di sekitarnya. Area ini menawarkan pengalaman yang damai, memungkinkan pengunjung untuk merenungkan dan mendapatkan manfaat dari unsur-unsur suci kuil.

2. Teluk Maya, Thailand​

Maya Bay terletak di pulau Ko Phi Phi Leh di Thailand, dikenal karena keindahan pemandangannya yang menarik wisatawan dari seluruh dunia. Setelah ditampilkan dalam film The Beach tahun 2000 yang dibintangi Leonardo DiCaprio, popularitas teluk ini tiba-tiba meningkat, menarik lebih dari satu juta pengunjung setiap tahun.

maya bay
Teluk Maya. | Sumber: TTRW

Namun, lonjakan popularitas ini berdampak negatif pada ekosistemnya. Pantai yang memiliki pasir putih dan air jernih mulai menerima banyak lalu lintas yang berkontribusi pada tekanan populasi dan polusi di pulau itu.

Pemerintah Thailand setempat, menyadari perlunya melestarikan dan merehabilitasi habitat alami Maya Bay, memutuskan untuk melarang kunjungan wisatawan pada tahun 2019. Keputusan ini menandai perubahan signifikan ke arah memprioritaskan konservasi lingkungan daripada mengambil keuntungan dari pariwisata. Tujuan utama penutupan tersebut adalah untuk memungkinkan ekosistem teluk pulih dan menerapkan langkah-langkah yang akan mempertahankan kondisinya dalam jangka panjang.

Saat ini sedang dilakukan upaya budidaya karang dan pembersihan pantai, agar Maya Bay dapat dinikmati secara berkelanjutan tanpa merusak lingkungan. Tujuannya adalah untuk suatu hari nanti membuka kembali teluk untuk wisatawan untuk menunjukkan bagaimana pariwisata dapat dilakukan tanpa mengorbankan bentang alam dan kenikmatan pengunjung.

Melalui tindakan tersebut, Maya Bay diberi kesempatan untuk mendapatkan kembali daya tariknya dari pengunjung, sekaligus menjadi pelajaran berharga dalam konservasi untuk situs alam lainnya di seluruh dunia.

3. Pulau Morgan, AS​

Pulau Morgan adalah pulau buatan yang terletak di dekat pantai Carolina Selatan, sebagian besar ditempati oleh lebih dari 4000 monyet rhesus. Juga dikenal sebagai Pulau Monyet, telah ditutup untuk pengunjung sejak tahun 1979.

Pembatasan ini diberlakukan ketika koloni monyet dipindahkan ke pulau itu dari Puerto Riko. Alasan utama mereka pindah adalah masalah kesehatan karena monyet adalah bagian dari penelitian yang bertujuan untuk memahami virus herpes B, yang dapat mereka bawa dan tularkan.

morgan island
Pulau Morgan. | Sumber: travelandleisure.com

Keterpencilan pulau itu penting untuk keselamatan monyet dan manusia. Pengunjung manusia dapat membawa penyakit yang tidak kebal terhadap monyet, atau sebaliknya, berpotensi menyebabkan krisis kesehatan. Selain itu, perilaku dan kesehatan monyet dipantau untuk tujuan ilmiah, dan campur tangan manusia dapat mempengaruhi data dan mengganggu perilaku alami yang sedang dipelajari.

Untuk meminimalkan interaksi manusia, monyet di Pulau Morgan diberi makan melalui sistem otomatis yang dioperasikan dari fasilitas terdekat. Sistem ini memastikan mereka mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan tanpa harus berurusan dengan manusia secara fisik. Pulau ini dikelola oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases, yang mengawasi penelitian dan pemeliharaan lingkungan terkendali ini.

Pengaturan di Pulau Morgan adalah salah satu contoh terbaik bagaimana intervensi manusia di habitat satwa liar dapat ditangani secara bertanggung jawab dan etis. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk memantau dan menganalisis perilaku monyet di lingkungan semi-alami sambil menjaga keamanan hewan dan populasi manusia.

4. Uluru, Australia​

Uluru, sebelumnya dikenal sebagai Ayers Rock adalah formasi batu merah besar yang terletak di pusat Wilayah Utara Australia. Diperkirakan berusia sekitar setengah miliar tahun.

uluru
Uluru. | Sumber: Wikipedia

Itu berdiri sendiri di tanah datar di sekitarnya dan memiliki signifikansi yang cukup besar bagi Anangu, penduduk setempat di wilayah tersebut. Bagi Anangu, Uluru bukan hanya sebuah landmark tetapi bagian sentral dari warisan spiritual dan budaya mereka, yang ditampilkan dalam banyak cerita dan ritual tradisional mereka.

Karena keindahan dan kepentingan spiritualnya, Uluru tumbuh menjadi objek wisata yang terkenal. Namun, popularitas ini memiliki kekurangan. Sebagian besar turis mendaki batu tanpa mengetahui atau peduli dengan kepentingan budaya orang Anangu.

Pendakian ini, bersama dengan perilaku tidak hormat lainnya seperti membuang sampah sembarangan dan membuat kebisingan, menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan bagi masyarakat Adat dan kerusakan lingkungan.

Menyadari perlunya melestarikan warisan budaya yang vital ini, keputusan dibuat pada tahun 2017 untuk secara resmi melarang pendakian di Uluru. Larangan ini diterapkan pada Oktober 2019 bersamaan dengan penekanan pada pengakuan hak-hak masyarakat Adat dan wilayah mereka.

Penutupan ini didukung secara luas oleh masyarakat Adat dan menandai momen penting dalam mengakui hubungan historis dan masa kini mereka dengan tanah tersebut.

Saat ini, mereka yang ingin menikmati pemandangan Uluru diperbolehkan melakukannya hanya di darat sambil diinformasikan dan diedukasi tentang signifikansi budaya, sejarah, dan alam dari daerah tersebut melalui tur pendidikan dan pusat informasi. Upaya ini memastikan bahwa Uluru dilestarikan sebagai keajaiban alam dan situs suci yang patut diapresiasi.

5. Pulau Surtsey, Islandia​

Pulau Surtsey muncul di laut pada tahun 1963, lahir dari letusan gunung berapi yang dahsyat di lepas pantai selatan Islandia. Ini menandai salah satu dari sedikit tempat di Bumi di mana para ilmuwan dapat mempelajari bagaimana kehidupan dimulai dan berevolusi di tanah baru tanpa campur tangan manusia.

Surstsey Island
Pulau Surtsey. | Sumber: Atlas Penasaran

Pulau ini terlarang bagi masyarakat umum agar tetap tidak terkontaminasi. Perlindungan ketat ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengamati bagaimana tumbuhan dan hewan meluangkan waktu untuk menyebar di tanah baru.

Setiap spesies yang hidup di Surtsey membantu dalam memahami bagaimana alam melakukan proses evolusi. Misalnya, para peneliti telah mendokumentasikan transmisi benih yang dibawa melalui arus laut atau kotoran burung, yang kemudian membentuk akar di pulau itu dan perlahan mulai membentuk ekosistem.

Surtsey tetap terbatas dan karenanya menjadi laboratorium alam yang sempurna. Berguna untuk melihat di mana kehidupan dimulai dari nol karena ahli ekologi sering kali harus mempelajari proses yang sulit dipelajari. Kebijakan tanpa pengunjung menghindari kompromi proses pengembangan oleh campur tangan manusia.

Dengan mempelajari Surtsey, kita mendapatkan wawasan yang jelas tentang proses ekologi dan geologi Bumi. Penelitian ini penting untuk memahami bagaimana kehidupan dapat bertahan dalam kondisi ekstrim, menawarkan pelajaran tentang kelangsungan hidup dan adaptasi yang berharga untuk melestarikan keanekaragaman hayati Bumi.

Mempertanyakan Yang Tak Terlihat​

Gagasan tentang area terlarang memicu rasa ingin tahu dalam diri kita. Ini memberi tahu kita bahwa, terlepas dari kemajuan teknologi dan keinginan untuk menjelajahi berbagai belahan dunia, beberapa area tetap berada di luar jangkauan kita. Pembatasan ini semakin menyoroti kebutuhan untuk memprioritaskan pelestarian daripada eksplorasi.

Kebutuhan untuk belajar ini, dikombinasikan dengan apresiasi terhadap alam, membantu kita mendapatkan wawasan tentang cara kerja dunia tanpa meninggalkan dampak negatif. Ini juga mendorong wacana tentang lingkungan, keberlanjutan, dan konservasi spesies hewan, berkontribusi untuk menciptakan planet yang lebih aman, inklusif, dan terpelihara dengan baik untuk generasi mendatang.


Artikel asli dalam bahasa Inggris ditulis oleh Isna.
 

Anggota online

Tak ada anggota yang online sekarang.

Trending content

Back
Top
AdBlock Detected

Ups!, Pemblokir iklan Anda aktif.

Untuk pengalaman situs terbaik, harap nonaktifkan AdBlocker Anda karena pemblokir iklan juga memblokir fitur-fitur bermanfaat dari situs web kami.

Saya telah menonaktifkan AdBlock.